Kantoi Khalwat Dalam Semak, Lelaki Lari, Kekasih Pula Diperkosa Orang Lain

Dayus dan pengecut! Itulah gelaran tepat buat seorang lelaki yang sanggup meninggalkan kekasihnya kerana kantoi berkhalwat. Lebih malang lagi kekasihnya menjadi mangsa perkosa oleh si tukang tangkap!

Pada petang 18 Ogos yang lalu, FR (ringkasan nama) membawa kekasihnya FDH (ringkasan nama) berjalan-jalan menunggang motosikal. Kemudian FR menjemput seorang temannya Farhan untuk bersama-sama menuju ke padang bolasepak belakang Pasar Nipah Kunig, Jalan Kom Yos Soedarso, Pontianak Barat.

Sesampainya di padang bola FR mengajak FDH masuk ke dalam semak. Farhan yang sudah faham apa yang akan dilakukan pasangan kekasih ini hanya menunggu di atas motosikalnya sambil menjaga motorsikal FR.

Semasa dalam semak, FR membentangkan jaketnya di atas rumput sebagai alas untuk ‘beraksi.’ Akhirnya mereka langsung ‘bergelut’ melampiaskan nafsu.

Tidak lama kemudian seorang lelaki bernama Hidayat bersama rakannya melalui tempat itu. Dia mendekati Farhan dan bertanya ke mana pemilik motorsikal yang dia jaga. Farhan pun memberitahu bahawa keduanya berada di dalam semak.

Terdorong rasa ingin tahu, Hidayat dan rakannya mengintip FR dan FDH yang sedang asyik menikmati syurga dunia. Ketika habis beraksi Hidayat menyerbu mereka. Kaget dengan serbuan itu, FR terus lari menghilangkan diri meninggalkan FDH yang masih tidak berpakaian selengkapnya.

Sumber gambar: Jawa Pos

Melihat tubuh FDH yang menggiurkan, Hidayat yang sejak dari awal hingga akhir menyaksikan adegan wayang mereka turut merasa ghairah. FR pula tidak muncul untuk menyelamatkan kekasihnya.

Kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Hidayat yang sedang dikuasai nafsu.  Lantas dia memperkosa FDH betul-betul di tempat adegan asmara tadi.

Menurut Ketua Polis Pontianak Barat, AKP Agus Hani, selepas diperkosa FDH sempat melawan dan berhasil melarikan diri keluar dari semak tanpa memakai seluar.

“Dia keluar hanya mengenakan baju saja. Dia terlihat ketakutan dan gugup. Kita yang mendapatkan maklumat langsung ke tempat kejadian untuk mengambil mangsa,” ujar AKP Agus

Setelah diminta memberikan keterangan, barulah diketahui FDH telah diperkosa.

“Mangsa lari tanpa sempat memakai seluar, kerana takut dibunuh oleh si perogol (Hidayat),” jelas AKP Agus.

“Saat ditanya kenal atau tidak dengan pelaku, korban dan kekasihnya tidak mengenalinya. Mereka pertama kali berjumpa di tempat kejadian,” ujarnya lagi.

Polis akhirnya berjaya menangkap Hidayat dalam rumahnya di Gang Formasi, Jeruju, Pontianak Barat. Dia akan didakwa dalam Fasal 285 KUHP yang jika didapati bersalah boleh dikenakan hukuman maksima penjara 12 tahun.

“Suspek sudah ditangkap. Sementara barang bukti berupa pakaian mangsa sudah diambil untuk dijadikan rujukan semasa perbicaraan,” tegas AKP Agus.

Sumber artikel: Jawa Pos